30 C
Banjarbaru
Thursday, July 25, 2024
spot_img

Konsolidasi Bawaslu RI dengan Media Sebagai Pilar Demokrasi

Memastikan informasi yang disampaikan kepada masyarakat akurat, jujur dan tidak tendensius, serta menguatkan pemahaman masyarakat hingga mendorong partisipasi aktif dalam Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2024 di Kalimantan Selatan (Kalsel).

Bidang Hubungan Masyarakat (Bidhumas) Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Republik Indonesia (RI), menggelar Konsolidasi Media. di Restoran Lima Rasa, Jalan Ahmad Yani Km 3, Kamis (16/5/2024).

Mengusung tema Konsolidasi Media dalam Rangka Penguatan Pemberitaan pada Pengawasan Tahapan Pemilihan Serentak Tahun 2024. Ketua Bawaslu Kalsel Aries Mardiono mengatakan, Media Massa sebagai salah satu pilar demokrasi dan Pilkada yang merupakan bentuk nyata demokrasi, maka kedua hal ini perlu dikonsolidasikan oleh Bawaslu.

“Sebagai lembaga negara yang memiliki tugas pengawasan pencegahan dan penindakan di setiap tahapan pilkada, kami juga punya tugas untuk meningkatkan partisipasi pengawasan publik. Maka konsolidasi dengan media massa penting dilakukan,” katanya.

Dalam Indeks Kerawanan Pemilu (IKP) yang lalu, Kalsel termasuk dalam kategori rawan sedang, lanjutnya. Salah satu poin yang membuat IKP Kalsel menjadi agak tinggi adalah media sosial.

“Disanalah pentingnya rekan-rekan media yang mempunyai sumber berita yang terpercaya, sehingga bisa menjadi penyeimbang dan alat untuk mengkonfirmasi ramainya kabar di medsos terhadap informasi tidak jelas,” imbuhnya.

Hadir sebagai narasumber, GM News Gathering iNews Media Group dan Ketua PWI Kalsel, Zainal Helmie. Dalam penyampaiannya, Armydian menyebut peran media dalam pemberitaan pemilu perlu kehati-hatian, karena sepanjang tahun ini ada 7 aduan terhadap pers terkait Pemilu.

“Ini bukan angka kecil, bahkan terlalu banyak jika berkaca peran pers sebagai pilar demokrasi untuk pengawas penyelenggara negara,” ujarnya.

Sementara itu, Zainal Helmie berpesan, dalam pemberitaan-pemberitaan tetap menjaga kaidah jurnalistik yang bersifat mendamaikan daerah terkait banyaknya berita hoaks di medsos, tentu harus diluruskan.

“Jangan sampai masyarakat terpecah belah dengan adanya berita-berita hoaks,” tutupnya. Stn [IK]

Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Stay Connected

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Latest Articles